research

Istilah Industry 4.0 atau revolusi industri ke 4, lalu dilanjut dengan istilah Society 5.0, lalu muncul istilah Transformasi Digital selalu dibawa-bawa, dicantumkan, dalam pembicaraan-pembicaraan resmi. Termasuk saya secara pribadi  setiap membuat tulisan, makalah, naskah akademik  selalu saja mengkaitkan istilah-isitlah tersebut. Sepertinya dengan memasukan istilah tersebut saya berharap orang akan tertarik membaca, atau akan menilai kalo tulisan saya tidak ketinggalan zaman. Hingga akhirnya saya mulai jenuh dan kecewa, kok dampak dari penggunaan istilah itu sepertinya gak sebagus harapannya. Pada saat kondisi ini saya merasa ingin menghapus semua istilah-istilah itu dari tulisan-tulisan saya, lalu melupakan seolah-olah istilah itu memang tidak pernah ada. Continue reading Lupakanlah Industry 4.0, lupakanlah Society 5.0, lupakanlah Transformasi Digital, Mulailah dengan Teknologi Efektif dan Efesien

Read more

Sudah lebih 3 (tiga) bulan beberapa daerah di indonesia menerapkan Bekerja dari rumah atau Work from Home (WFH) dan sekolah dari rumah atau school from home (SFH).  Penerapan ini tidak lepas dari cukup panjangnya masa pandemi Covid-19 yang secara umum masih menunjukan belum turunnya jumlah  pasien positif Covid . Beberapa industri terutama yang tidak dapat dan tidak mungkin memanfaatkan jalur maya mengalami kerugian yang berdampak kepada jatuhnya pertumbuhan ekonomi secara global. Tidak hanya di indonesia, namun hampir seluruh dunia  terkena dampak ini.  Banyak yang memperkirakan masa pandemi ini akan panjang setidaknya virus masih akan bertahan hingga tahun depan. Muncul istilah New Normal atau kenormalan baru menjadi gagasan yang mengedepankan kepada semua pihak untuk melanjutkan segala rutinitas dengan kondisi-kondisi dan pola-pola baru. Di sinilah muncul pertanyaan-pertanyaan bagaimana new normal ini dapat dijalankan. Masih dibutuhkan gagasan, ide, inovasi yang dapat mendukung rutinitas- rutinitas yang tujuannya mampu menjaga produktifitas sebaik mungkin meskipun masa pandemi ini belum berakhir atau menurun secara drastis.

Continue reading Gagasan , Ide, Inovasi Pendukung Kerja dalam masa Pandemi Covid-19 dan WFH

Read more

Setelah melalui 12 bagian tentang membiasakan menulis berdasarkan kaidah akademis, apakah sudah mulai mencoba?.  Jika belum, penulis maklumi. Penulis beberapa kali mengulang-ngulang ajakan untuk memulai menulis meskipun baru satu kata. Kenapa? memang tidak mudah memulai sesuatu yang tidak biasa.

Continue reading Membiasakan menulis berdasarkan kaidah akademis (bagian 13) : Siapkah kita untuk menulis?

Read more

Tulisan berikut ini sebenarnya sedikit melompat keluar. Masih seputar menulis untuk pemula, hanya saja untuk yang ini lebih menceritakan pengalaman penulis yang pernah mendapatkan kerjaan sampingan membantu membuat karya tulis yang sama sekali diluar bidang keahlian penulis.

Pekerjaan menulis akan lebih semangat jika apa yang ditulis adalah sesuai dengan bidang minat. Ketika harus menulis bidang lain pastinya tantangan yang dihadapi akan lebih banyak. Menulis tentang teknologi informasi mungkin sudah biasa, bagaimana kalo harus membantu menulis tentang kepolisian, hankam, dan dunia hukum dan kriminal?.

Continue reading Membiasakan menulis berdasarkan kaidah akademis (bagian 12) : Menulis untuk orang lain

Read more

Ketika kita menemukan masalah dilingkungan kita, terkadang kita sudah tau bagaimana menyelesaikan masalah tersebut. Jika masalah tersebut baru dan kita belum pernah menghadapi masalah tersebut, kita akan berusaha mencoba mencari solusinya. Mencoba beberapa cara solusi yang secara logika dimungkinkan untuk dijadikan solusi. Hasilnya akan kita ketahui apakah kita berhasil menemukan solusinya atau sama sekali tidak. Secara akademis kejadian tersebut bisa kita tulis sebagai karya ilmiah. Namun tidak cukup hanya menceritakan kejadian tersebut. Kita harus sampaikan dengan kaidah-kaidah yang dapat diterima.

Semua kejadian tersebut harus diterjemahkan dalam bentuk proses analisa. Dan analisa yang harus kita langsanakan wajib mengikuti teori-teori analisa.

Continue reading Membiasakan menulis berdasarkan kaidah akademis (bagian 11) : Perangkat analisa

Read more

Tidak terasa tulisan tentang membiasakan menulis berdasarkan kaidah akademis sudah masuk ke bagian yang ke 10. Sebelum memulai penulis berharap khususnya bagi para pemula yang memang baru pertama Kali ingin mencoba menulis setelah meninggalkan bangku sekolah atau kuliah untuk mencoba membiasakan yang telah dijelaskan di bagian-bagian sebelumnya. Bagian selanjutnya kita akan mulai memasuki langkah lebih mendalam.

Kita coba bahas beberapa istilah yang biasanya dibahas dan ditanyakan sejak awal dalam sebuah karya tulis ilmiah. Metodologi, kualitatif, kuantitatif menjadi istilah-istilah yang terkadang dihindari oleh seorang yang akan memulai menulis. Kebingungan ini dianggap wajar apalagi jika kita sudah lama tidak bersentuhan dengan tugas akhir dalam bentuk penelitian. Ditambah dengan data-data yang harus diolah oleh ilmu statistik: simpangan Baku, frekwensi, modus, median. Buku lama waktu kuliah atau sekolah kadang terpaksa harus dibuka kembali.

Mari kita lupakan sejenak istilah itu agar semangat untuk memulai dalam menulis berlanjut. Jangan sampai batal karena sudah takut duluan ditanya metodologi dan cara mengolah datanya.

Continue reading Membiasakan menulis berdasarkan kaidah akademis (bagian 10) : Stres dengan statistik dan metodologi

Read more

Sering kita temukan dalam sebuah artikel tersisipkan informasi dalam bentuk tabel, gambar dan grafik. Fungsi dari sisipan itu untuk apa? Apakah itu yang dimaksud data dan fakta? Bagaimana cara untuk memahaminya?.

Berikut ini kita lanjutkan tulisan sebelumnya agar mampu memahami bentuk-bentuk data dan fakta.

Continue reading Membiasakan menulis berdasarkan kaidah akademis (bagian 9) : Membaca data dan fakta

Read more

Meskipun berbicara bahasa indonesia sudah menjadi keseharian (bercampur dengan bahasa daerah) di lingkungan kita, pelajaran bahasa indonesia selalu kita pelajari sejak sekolah dasar hingga sma. Bahkan mungkin di beberapa perguruan tinggi masuk kurikulum wajib. Sadar tidak sadar pelajaran tersebut memang harus ada karena tidak selalu kita berbicara dan menulis sesuai dengan aturan yang benar. Jika hanya untuk sebatas ngobrol dengan teman, mungkin kita tidak perlu mempelajari bahasa indonesia denga benar. Namun ketika berbicara formil atau menulis laporan resmi, mau tidak mau aturan dan tata bahasa yang baik harus kita fahami.

Hal yang menurut pengalaman penulis ingat tentang pelajaran bahasa indonesia yang terkadang sering dianggap remeh adalah di materi membaca. Di setiap bab kita diberi bacaan 3 (tiga) hingga 5 (lima) paragraf. Setelah itu dilanjutkan dengan soal yang berisi pertanyaan- pertanyaan tentang isi dari bacaan tersebut. Terkadang kita masih salah dalam menjawab pertanyaan tersebut, dan terkadang pertanyaan dapat mudah dijawab. Di waktu lain setelah membaca guru meminta kita menutup buku bacaan tersebut dan kita diminta untuk menceritakan ulang atau menyimpulkan tentang apa yang kita baca.

Continue reading Membiasakan menulis berdasarkan kaidah akademis (bagian 8) : Mengutip, menceritakan ulang dan menyimpulkan

Read more

Ada yang beranggapan mencari referensi berbahasa indonesia yang bagus sangat sulit. Meskipun ditemukan, lebih banyak artikel-artikel standar dan jika dibaca hanyalah sadur menyadur dari referensi lain. Apalagi artikel ilmiah jika masuk ke beberapa situs repository pastinya hanya abstrak saja yang ditemui. Sebenarnya di beberapa situs artikel ilmiah terbuka yang di dukung pemerintah menyediakan makalah berbahasa indonesia, sayangnya kita sulit menemukan artikel yang cocok dan dapat mendukung bahan tulisan kita. Ternyata makalah ilimiah dari negara kita juga memang lebih banyak dibuat berbahasa inggris. Mengapa? tentunya untuk menunjukan nilai dan kualitas berskala dunia. Oleh sebab itu mau tidak mau kita harus mencari referensi tidak hanya yang berbahasa indonesia saja. Bahasa inggris menjadi wajib untuk kita fahami.

Continue reading Membiasakan menulis berdasarkan kaidah akademis (bagian 7) : Memahami referensi berbahasa inggris

Read more

Gagasan atau ide menulis bisa saja muncul setelah membaca. Tidak menutup kemungkinan dengan membaca referensi tambahan gagasan yang sudah kita temukan akan lebih kuat. Membaca referensi telah menjadi bagian aktifitas penunjang bagi seseorang penulis. Semakin luas wawasan referensi yang dibaca seseorang akan semakin kuat kemungkinannya kualitas isi tulisan yang dibuat.

Bagian 6 ini kita coba pelajari cara-cara jitu dalam mencari bahan-bahan bacaan sebagai bahan referensi penunjang penyusunan tulisan. Continue reading Membiasakan menulis berdasarkan kaidah akademis (bagian 6) : Mencari bahan untuk referensi

Read more